Umat Islam Difitnah Kegerahan Dengar Shalawat, Saksi Mata Jelaskan Kondisi Sebenarnya


FAKTANEWS.NET - Pemberitaan miring dilakukan oleh media-media sekuler Indonesia terkait aksi demonstrasi tuntut pertanggungjawaban Ahok terhadap pelecehan agama di Balai Kota, Jakarta, Jumat (14/10/16).

Diantaranya, berita yang dirilis oleh JPNN pada 14 Oktober 2016.

Disebutkan bahwa kaum muslimin kegerahan mendengar shalawat nabi yang diputar saat demo.

Saksi mata agenda unjuk rasa itu membantah adanya pemutaran shalawat nabi saat demo.

"Itu bukan shalawat nabi, tapi musik arab jahiliyah." terang Hendra saat diwawancarai Jurnal Muslim, (14/10/16).

Disebutkan pula bahwa para pengunjuk rasa nekat melakukan tindakan profokatif dengan memaksa mematikan musik yang dianggap shalawat nabi itu.

"Iya, memang ada yang disuruh untuk dimatikan, tapi itu band musik, bukan shalawat nabi." jelas Hendra lagi.

Payahnya, musik itu disetel dengan suara keras dan mengganggu berjalannya orasi oleh tokoh-tokoh Islam.

Atas dasar itulah banyak para pengunjuk rasa yang menghimbau polisi yang berada di dalam komplek Balai Kota untuk men-stop pemutaran musik tersebut.

Fenomena pemberitaan yang tidak seimbang ini menambah daftar bukti keberpihakan media mainstreem kepada kelompok-kelompok tertentu dengan Islam sebagai objek yang disudutkan.

Sumber : jurnalmuslim

Subscribe to receive free email updates: