Denny JA LSI: Di Amerika, Anjuran Memilih Bedasarkan Agama Bukan SARA, Itu Hak Asasi


FAKTANEWS.NET - Peneliti senior Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Denny JA mengatakan di Amerika imbauan memilih bedasarkan suku bukanlah termasuk SARA.

“SARA yang dilarang itu yang hate-speech, fitnah, dan aneka hal yang menjadi bagian hukum kriminal. Namun SARA dimana suku hispanik mengimbau kepada sesama suku hispanik di Amerika agar tidak memilih Trump, itu bagian dari kebebasan berpendapat dan hak asasi. Melarang itu melanggar hak asasi,” kata Denny, Kamis (6/10/2016).

Denny melanjutkan, di Amerika pun pemilih muslim saling mengingatkan untuk tidak memilih Trump juga tak dikategorikan sebagai SARA. Bahkan itu merupakan hak asasi manusia.

“Keduanya, imbauan suku hispanik maupun muslim, dibolehkan dan terus berjalan di Amerika Serikat,” ucapnya.

Kampanye SARA menurut Denny adalah adanya campur tangan pemerintah yang membedakan hak warga hanya karena identitasnya.

Sumber : teropongsenayan

Subscribe to receive free email updates: