Kapal Bantuan Turki Berangkat Ke Gaza, Membawa Hadiah Lebaran


FAKTANEWS.NET - MERSIN. Sebuah kapal bantuan Turki yang membawa 11.000 ton pasokan untuk Jalur Gaza meninggalkan pelabuhan selatan Mersin Jumat (1/7) sore.

Kapal Turki The Lady Leyla berlayar ke selatan menuju pelabuhan Ashdod Israel (yang selanjutnya didrop ke Gaza) membawa 2.000 ton beras, 5.000 ton tepung, 3.000 ton gula, 500 ton minyak goreng, dan 10.000 paket makanan selain 100.000 potong pakaian, 20.000 sepatu, dan 10.000 mainan.

Kapal bantuan diharapkan sampai di dermaga dalam waktu 30 jam.

Misi kemanusiaan dari Turki ini merupakan hasil kesepakatan rekonsiliasi dengan Israel minggu ini.

"Barang-barang persediaan di kapal ini adalah semacam hadiah dari orang-orang Turki untuk saudara-saudara mereka di Gaza menjelang Idul Fitri," kata Menteri Pembangunan Turki Lutfi Elvan pada upacara di Mersin untuk menandai keberangkatan kapal. "Mereka adalah hadiah dari anak-anak kita kepada anak-anak Gaza."

Idul Fitri adalah festival menandai akhir bulan puasa Ramadhan.

Elvan berterima kasih kepada Presiden Turki Recep Tayip Erdogan untuk memimpin proses yang menyebabkan pemulihan hubungan antara Turki dan Israel, dan kemudian bantuan yang dikirim hari ini. Dia juga menyampaikan terimakasih kepada lembaga bantuan AFAD, Bulan Sabit Merah Turki, dan Kementerian Luar Negeri untuk bantuan dan koordinasi mereka.

Wakil Perdana Menteri, Veysi Kaynak mengatakan bahwa Turki akan terus membantu rakyat Palestina di bidang pendidikan, kesehatan, pengembangan, dan teknologi informasi.

"Insya Allah, semua proyek ini akan selesai berkat adanya kesepakatan [rekonsiliasi]," kata Kaynak, menambahkan bahwa rumah sakit terbesar Palestina - yang sedang dibangun oleh Badan Kerjasama dan Badan Koordinasi Turki (TIKA) - akan segera dibuka.

"Tujuan akhirnya adalah untuk memastikan bahwa orang-orang Palestina hidup bahagia dan bebas di negara mereka sendiri, dan menikmati hak yang sama seperti orang lain," katanya.

Gubernur Mersin, Ozdemir Cakacak, mengatakan bahwa bantuan yang dikirim ke Palestina itu tidak hanya menunjukkan dukungan, tetapi indikasi bahwa "kita selalu bersama mereka".

"Kami berharap bahwa rasa sakit dan air mata di Palestina akan segera berakhir," katanya.

Duta Besar Palestina Faed Mustafa memuji bantuan Turki dan dukungan terus kepada Palestina sejak awal.

"Turki telah memberi kita banyak dukungan selama pembentukan Negara Palestina. Dan kemudian pada masalah Gaza. Turki terus menjadi pendukung nomor satu," katanya.

Hubungan diplomatik antara Turki dan Israel dihentikan setelah pasukan Israel menyerbu kapal bantuan Gaza, Mavi Marmara, di perairan internasional pada Mei 2010 dan menewaskan 10 aktivis Turki.

Mavi Marmara adalah di antara enam kapal sipil dari konvoi bantuan kemanusiaan internasional mencoba mendobrak blokade Israel atas Gaza ketika pasukan komando Israel naik itu.

Sebagai buntut dari serangan itu, Turki menuntut permintaan maaf resmi dari Israel, kompensasi untuk keluarga korban yang tewas, dan pencabutan blokade Israel di Gaza.

Berdasarkan kesepakatan rekonsiliasi, Israel setuju untuk proyek-proyek kemanusiaan Turki di Gaza serta pembayaran sebesar $ 20 juta sebagai ganti rugi kepada keluarga korban Mavi Marmara.

Sumber : portalpiyungan

Subscribe to receive free email updates: